Mekanisme Rejeki

Mekanisme Rejeki

Sekitar 1 bulan lalu, saya nyari lampu yang pas buat gazebo ... Muter-muter, kok gak nemu toko lampu yang sreg ... Akhirnya, nemu lampu yang sreg di hati, di toko yang istri saya di waktu sebelumnya beli karpet di situ ...

Setelah beli ... Kami enggak nyari lampu lagi khan? ... Lhaaaa itu, toko lampu kok kelihatan dimana-mana ... Wakakakkk ... Dan bagus-bagus pula ... Harganya? ... Sepertiga lebih murah, dari yang kami beli, yaitu cuman 300 ribuan ... Yang terlanjur kami beli, 3 kali lipat dari harga itu ... Jadi? ... Apa kesimpulannya? ...


Kesimpulannya, bisa dibawa kemanapun ... Tapi, kali ini saya menyimpulkan ... Begitu uniknya mekanisme rejeki ... Karena, memang jatahnya rejeki hari itu adalah untuk toko yang harganya lebih mahal, bahkan mata kami, penglihatan kami, seolah ditutup dan hanya melihat toko itu saja dan lampu itu saja ...

So ... Jangan kepedean kalau barang daganganmu murah terus pasti laku keras ... Nyatanya, yang murah-murah enggak kelihatan di mata saya dan istri ... Dan jangan pesimis kalau barang daganganmu harganya tinggi ... Kalau memang rejeki, orang hanya akan melihat dagangan anda itu tadi ...

Ini bukan soal harga ... Setiap harga, sudah ada medan resonansinya sendiri-sendiri, pembelinya juga sudah ada jatahnya sendiri-sendiri ...

Mekanisme Rejeki